You are here → Home √ Perlunya Membangun Hubungan Yang Positif

Perlunya Membangun Hubungan Yang Positif

Dipublikasikan oleh Ilham Bachtiar pada Friday, May 18, 2012

Saya tegaskan kembali "Perlunya membangun hubungan yang positif", prihatin banget kalo lihat keadaan remaja saat ini, mereka menganggap hubungan pacaran adalah hal yang umum dengan kebebasan, asal ikut global, karena udah eranya. nggak mikirin apa yang mereka lakukan akan menjadi suatu masalah yang akan disesali nantinya. Kemarin saya pergi ke-acara pernikahan teman seangkatan saya, mau gimana lagi namanya diundang masa nggak dateng coba! ane pergi sama pacar sob, pas udah duduk dan abis disalamin ama temen yang udah ngundang tadi, pacar ane bilang "gimana?", "apanya?" ane balik nanya. "kalo kita gitu juga", "nggak mungkin ling, aku nggak akan aneh-aneh ma kamu". maksudnya, pacar ane nanya gimana kalo nanti saya nge-hamilin dia. Gila! malu banget kalo harus seperti itu. saya masih kelas XI SMA sob, masa harus nikah gara-gara nge-hamilin anak orang, harus kerja keras mati-matian nyari duit. mau dikemanain masa remaja yang enag-enagnya. orang tua aja pengen balik ke masa remajanya buat ngehabisin waktu untuk belajar, karena mereka menyesal "kenapa aku dulu malas-malasan".

Disekolah saya MAN (Madrasah Aliyah Negeri) yang notaben-nya sekolah Islam aja, udah 5 temen cewek yang keluar sekolah gara-gara hamil duluan (ini mulai saya kelas X), nggak tau siapa bapaknya tapi yang jelas yang dia anggap pacarnya. yang nembak dia dengan kata-kata "aku cinta kamu, aku sayang kamu, aku ingin jadi pacar kamu biar bisa jagain dan lindungi kamu".Huh! nggak taunya dia yang udah ngehancurin hidup kamu. Sering juga saya dateng ke rumah temen, mungkin baru 2 bulanan dia keluar dari sekolah gara-garanya sama aja. hamil! Yang saya nggak tau dia tenang aja, nanggapi masalh ini. yang saya anggap ini udah jadi masalah besar banget. dia masih tetep aja bisa ketawa, serasa nggak ada masalh berat yang harus dibebani. Guyon (bercanda) ma kita temen-nya yang dateng ke-rumah buat liat gimana keadaannya. Orang tua -nya sampai stress, gara-gara mikirin putrinya satu ini. 2 kakaknya udah pada nikah tinggal dia thok (doang). dia anak bungsu, yang mustinya cuma dia harapan orang tuanya yang paling besar, eh nggak taunya malah putus sekolah gara-gara hamil.

Bapaknya pernah bilang ke-kami, pas dateng buat jenguk bagaimana keadaannya. "Oalah rek, stress mikirno munyok sitok iki", kalo dalam bahasa indonesia kurang lebihnya begini, "ya ampun, stress mikirin monyet satu ini". Orang tuanya aja bilang gitu, udah kelihatan kan, gimana sedihnya orang tua. Orang tua yang udah susah payah besarin kita, ngerawat kita, yang menaruh harapan besar dengan doa-doanya. Namun, anaknya yang di doakan dalam setiap renungan setelah selesai mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha Esa. Menghancurkan harapan orang tua. Kini orang tua hanya bisa merawat buah hatinya yang sebelumnya ia bangga-banggakan kepada semua tetangganya dengan sedih tanpa penuh keikhlasan.

Seks bebas merupakan sebuah virus yang mulai menjangkiti pergaulan masyarakat Indonesia sob, contohnya udah saya sebutkan diatas tadi. Budaya Barat ini mulai diadaptasi kalangan remaja. Saya mengerti usia remaja memang fase yang cukup rentan untuk melakukan hal-hal berbau seks karena terjadinya perkembangan hormonal yang sulit terkontrol.Ya. Urusan “bawah perut” memang sulit dikendalikan, saya sangat memngakui dan memahami hal itu. Tapi ayolah coba kita fikirkan ulang resikonya. Salah-salah, kita para remaja bisa terjerumus dalam seks bebas. Akibatnya, banyak remaja hamil sebelum bersuami. Oleh sebab itu, untuk menghindari seks bebas, kawin muda dapat dijadikan alternatif yang cukup aman selama kategori “muda” itu setelah menginjak usia 17 sob.

Dampak Negatif Kawin Muda

Bagaimanapun, usia muda merupakan fase yang sangat labil. Seseorang masih belum bisa mengendalikan emosi. Oleh sebab itu, menurt saya kawin muda memiliki beberapa dampak negatif berikut ini.

  •     Rentan perceraian karena setiap masalah dihadapi dengan emosi dan saling menyalahkan.
  •     Kehilangan kesempatan untuk mengenyam pendidikan.
  •     Kehilangan kesempatan menikmati masa muda untuk bergaul bersama teman.
  •     Kehilangan kesempatan berkarier.
  •     Berisiko mengalami gangguan seksual.

Itulah beberapa dampak positif dan negatif kawin muda. Buat teman-teman remaja silakan Anda pertimbangkan. Ini hanyalah sharing pribadi dari saya Semoga bermanfaat!

Buat Remaja : Pengen tahu gimana caranya gaya pacaran yang positif! Klik disini untuk menuju ke Artikelnya Mbak Iis.

58 Komentar:

  1. Hey Ilham! Dua jempol deh buat kamu. Postingannya bagus, kamu kritis.

    Tapi itu anak MAN kayak begitu yah? Bukannya anak MAN lebih alim? Kerudungnya aja 2 meter -__-
    Duh, ngeri juga bacanya, masih untung dinikahin gak ditinggalin.

    Tapi bukan hanya pergaulan aja yang berpengaruh, orang tuanya lebih berperan penting. Kalo orang tuanya bener-bener protect sama anaknya pasti gak bakal kayak gitu. Protect bukan berarti harus ngelarang pacaran, bukan berarti juga harus galak sama anak.

    Halah...alhamdulillah sih disekolah Syifa gak pernah kedengeran yang kayak gitu. Syifa sekolah di SMK Kesehatan, tapi nilai agama yg diterapkan gak kalah sama sekolah MAN.

    Soalnya kata guruku anak kesehatan juga kalo ilmunya disalah gunakan bisa bahaya, misalnya anak farmasi yg tau ttg obat bisa aja kalo anaknya nakal nyalahgunain obat buat aborsi atau pake KB biar gak hamil. Perawat juga, bisa aja ilmu kesehatan mereka disalah guanakan buat hal2 yg gak sewajarnya.

    Hehe komennya kepanjangan, tapi semuaya balik lagi ke kita. Kalo kitanya salah gaul, bisa aja melakukan hal2 seperti itu. *Amit-amit ya Allah...*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih syifa. emmh... nggak juga deh, beberpa orang dan guru aja yang kerudungnya sampai 2 meter.
      sebenarnya kami mendapatkan pendidikan agama yang sangat bagus tapi apalah arti itu semuanya jika lingkungan kita lebih mempengaruhi kepribadian kita.

      terima kasih buat kemontnya....

      Delete
  2. wow bahaya nih Free sex harus di basmi :D


    Salam kenal ya


    Visit back om :D

    ReplyDelete
  3. sekolah tidk menjamin kepribadian seseorang, jika dari pribadinya labil dan lingkungan yang rusak ditambah kurang pengawasan orang tua, kemungkinan akan terjerumus kedalam hal yang negatif..

    postingan yang matabss sob, nice

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener sob... semua berawal dari dirinya sendiri. :)

      Delete
  4. Perlu penanaman iman sejak dini agar tidak mudah terpengaruh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt sob, remaja kudu nanemin dihatinya masing2 apa yang telah diajarkan guru agamanya.. thanks y dah mampir dan baca :)

      Delete
    2. sob, kenapa nggak bisa kemon di blog sobat ?

      Delete
  5. perlu ditanamkan gimana pacaran yang positif biar tdk salah jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. tdi dah liat gimana caranya nanemin gaya pacaran yang positif di blg mbak keren mbak... :)

      Delete
  6. untung ane belum mau cepat nikah soalnya ribet dach urus... masih mau nikmain hidup dulu sampai hidupn ini mapan betul...!!!nice info sobat sangat bermanfaat...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. "sampai hidup mapan" ane setuju banget sob.... makasih ya dah mampir :)

      Delete
  7. sangat bagus kawan, harus yang positip
    artikel yang menarik
    terima kasih

    ReplyDelete
  8. Bener juga sih, virus seks budaya barat memang sudah menghampiri orang asia (indonesia), MUNGKIN! semua resiko sudah tidak di pikirkan bagi si pelaku dan si korban, dan MUNGKIN juga demi kepuasan duniawi.

    Dan mudah-mudahan Virus seks dibawah Umur ini cepat terselesaikan dan cepat berlalu, Mau jadi apa kalo kawin muda? punya pekerjaan belum tapi sudah punya anak, itu cuma hanya akan merusak nama keluarga, ya ga sob???
    lebih baik kalau hidup sudah tidak dengan orang tua dan terpenting adalah sudah mapan :D baru deh santai mau ngawinin anak orang. kwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt sob... gimana mau maju indonesia kalo generasi mudanya pada putus sekolah gara2 hamil atau ngehamilin.... :)

      Delete
    2. He'eh bener sob. bayangin Malaysia dan Singapore hampir menyamai negara Amrik. (bagi gua) ...

      Mana ada tuh Di malaysia orang nongkrong di pinggir jalan sambil ngeroko, di temenin cewek ngeliat trek2an (balapan liar).
      Ga ada kan?

      Kalau di indon, sudah sering kita lihat sob. cont, di jkt banyak tuh klo tiap malem di adain di tepat2 yang berbeda.

      Delete
    3. sama aja sob, di indonesia udah rata. Malang juga kayak gitu...
      Anak cewek maen bareng anak cowok, pulang pagi, huft :)

      Delete
    4. wahh? pulang pagii? huft parah banget -,-"

      Delete
  9. cewenya mas sudah nawarin apa ya? jauhkan freesex mas bisa bahaya nanti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nawarin apa sob, nggak nawarin apa2.... cuma setia :)

      Delete
  10. hmm... seru nih nyimaknya.. :D ini harus diintegrasikan agar lebih pada jalurnya.. ya.. kalo salah jalan.. malah salah tempat.. :D bermutu nih sob! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener sob, masalah ini harus diperhatikan oleh orang tua kepada anak2nya. Tak lupa pula si anak harus memilik kesadaran tinggi dan berhati-hati. terima kasih banyak sob :)

      Delete
  11. latar belakang sekolah tidak menjamin kualitas, saya saja yang mengajar di sekolah negeri sudah beberapa siswa saya yang keluar sekolah karena hamil duluan. ini semua faktor kurangnya pengawasan dari orang tua dan pengaruh dari lingkungan yang buruk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt Pak Guru. Bukan cuma orang tua, tapi harus ada kesadaran tinggi yang melekat pada diri masing2. bagaimana kita harus berhati-hati dengan freesex dan sebagainya. terima kasih Pak Guru :)

      Delete
    2. terima kasih kembali untuk sharing yang berharganya ini sobat...

      Delete
  12. Halo sob, aduh, mhon maaf baru bisa datang, masih ada acara keluarga ane nih, hehe, harap maklum, waduh, bener banget sama postingan ini ni, bnyak juga temen ane yang terjebak sama yg namanya "free sex" ini, prihatin, ini tergantung pada individu masing2, kalo misalnya nggak kuat, ya nggak usah pacaranlah, ntar malah kelebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak apa2 sob. kita kan punya kesibukan sendiri, kemarin saya pas lagi sibuk blogwalking. jadinya satu waktu bisa berkali-kali mampir ketempat yang sama. terima kash sob, udah menyempatkan mampir kesini. :)

      Delete
  13. semua ini bukan salah sekolah atau lingkungnya tapi kurangnya pengawaasan dan perhatian dari ortu,
    nice share sob

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt sob, selain itu dari kepribadian remaja harus tertanamkan sifat waspada terhadap lingkungannya. ya nggak sob?

      terima kasih banyak buat komentarnya :)

      Delete
  14. Hamil diluar nikah ini disebabkan karena kurangnya pengawasan terhadap anak, sehingga sang anak merasa bebas melakukan apapun yang ia mau

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt sob, itu salah satu faktornya. terma kasih ya dah mampir :)

      Delete
  15. Yuk memperbaharui hubungan agar lebih bermanfaat. Nasehat - menasehati itu perlu, karena setiap orang kadang pada titik nadir sehingga membutuhkan nasehat dari temannya. jempol dua postingannya, makin keren aja.

    ReplyDelete
  16. baca" dulu sob :)))


    follow blogq yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. seep sob, blog ente udah ane follow makasih ya dah follow blog ane!

      Delete
  17. Jika seseorang dibekali keimanan dan ketaqwaan serta mempunyai BUDAYA malu melakukan perbuatan yg dilarang agama, pasti akan terjauh dari perbuatan tersebut.... :)
    nice artikel sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bgt sob, keimanan pribadi masing2 adalah faktor paling besar untuk hal seperti ini.
      terima kasih sob :)

      Delete
  18. setuja banget sob...

    pergaulan jaman skarang emang udah tergolong parah...
    jangan sampe terjerumus deh... :)

    ReplyDelete
  19. My lady friend tonight, good evening, if a friend had awaited his coming back, thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. g ngerti nih ama bhs inggris... terima kasih deh udah mau mampir :)

      Delete
  20. Sepertinya seks bebas sudah menjamur di kalangan ABG ya masbro
    namun sulit dicegah agar tidak semakin berkembang

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget bro, secara rasio udah nggak mungkin lagi di cegah. kalo di kurangi mungkin bisa tapi entahlah.... :D
      forum ente keren sob, semangat thread :D

      Delete
  21. emang prihatin banget klo liat pergaulan anak muda jaman sekarang :(

    ReplyDelete
  22. Iya sob... Bolehlah kalian pacaran, itu hak kita para remaja. Tapi tolonglah jangan sampai kearah seks. Coba fikirkan, betapa sedihnya orang tua jika harus menerima kenyataan bahwa buah hatinya hamil maupun menghamili. :(

    ReplyDelete
  23. dear friend, to Pentecost
    only the very best
    A warm greeting,
    Happiness, contentment,
    be always ready for you, have a nice Sunday, greetings from, Dieter

    ReplyDelete
  24. salam sukses selalu sambil menyundul gan..monggo dicek

    ReplyDelete

 
Copyright © 2013 Obachti 95 . Powered by Blogger . All Rights Reserved